Kamp Abbot – Sebuah Halaman Dari Sejarah Perang Dunia II

Sepanjang Highway 97, dekat dengan komunitas resor Central Oregon yang indah, Sunriver berdiri di pinggir jalan yang didirikan pada tahun 2009. Bunyinya, "Jalan Raya Bersejarah Perang Dunia II Veteran." Beberapa kendaraan jalan raya melewati tanda itu kemudian berubah menjadi Sunriver, sementara sebagian besar lalu lintas dengan cepat berlanjut. Banyak pengemudi yang melewati rambu itu tidak tahu letak tepatnya Camp Abbot, ataupun signifikansi historisnya. Namun, peserta pelatihan Camp Abbot membuat pelatihan militer terbesar dalam sejarah Pasifik Barat Laut.

Pembangunan Kamp Abbot dimulai pada akhir 1942. Kurang dari dua tahun kemudian ditutup. Terletak di sebuah katedral pohon pinus, Kamp Abbot adalah kegiatan sarang lebah sementara pusat pelatihan Angkatan Darat Amerika Serikat. Ribuan orang dilatih di sini. Keterpencilan itu tidak menyurutkan antusiasme mereka untuk menjadi insinyur tempur, mereka adalah kelompok elit.

Matahari sore terbakar di puncak-puncak pohon di tempat terbuka yang sekarang menjadi komunitas Sunriver dan Hutan Nasional Deschutes. Dibutuhkan beberapa imajinasi untuk memahami seperti apa hidup itu bagi mereka yang berlatih di hutan yang sekarang hening ini.

Karena membutuhkan fasilitas pelatihan insinyur tempur yang cepat, Departemen Perang mendirikan dan mengembangkan Kamp Abbot di sepanjang Sungai Deschutes dekat Bend, Oregon dalam waktu lima bulan. Tidak seperti benteng militer, dibangun sebagai instalasi permanen, Kamp Abbot dibangun hanya sebagai fasilitas sementara. Itu adalah salah satu dari hanya tiga pusat pelatihan tempur tempur Perang Dunia II di Amerika Serikat, dua lainnya adalah Fort Belvoir, Virginia dan Fort Leonard Wood, Missouri.

Peserta pelatihan pertama tiba pada Maret 1943. Sepuluh ribu tentara dilatih dalam siklus 17 minggu. Lebih dari 90.000 insinyur tempur dilatih di Kamp Abbot sebelum pangkalan itu ditutup pada 1944. Mereka dilatih di infanteri, baju besi, artileri, pasukan udara, insinyur dan unit pendukung dalam masalah pertempuran tertentu, seperti serangan dan pertahanan garis sungai dan serangan dan pendudukan posisi bertahan.

Sebelum pelatihan dimulai, insinyur militer harus menyelesaikan proyek-proyek infrastruktur seperti pembangunan lapangan udara, depot pasokan dan batalyon Signal Corps sebagai jaringan komunikasi di area manuver. Pesawat tempur Angkatan Darat digunakan untuk mendukung pasukan darat. Latihan-latihan ini mensimulasi pertarungan nyata dan berlari beberapa hari, seringkali sepanjang waktu.

Sesekali jalan raya sipil seperti Jalan Raya AS 97 dan 395 serta jalan Gunung Cascade perlu digunakan selama latihan. Warga diperingatkan untuk menggunakan hati-hati dan mematuhi petunjuk dari polisi militer ketika bepergian ke mana saja di area manuver. Pada bulan November 1943, tentara menyatakan bahwa mereka akan memperbaiki jalan yang rusak oleh tank dan kendaraan berat lainnya yang digunakan dalam operasi mereka.

Latihan yang disebut "Manuver Oregon" dianggap sukses. Melibatkan lebih dari 100.000 tentara Amerika dan penerbang, itu dianggap sebagai latihan militer terbesar dalam sejarah Pasifik Barat Laut. Setelah selesai, peserta dikirim ke Afrika Utara untuk pementasan sebelum berpartisipasi dalam operasi tempur di Italia. Satu divisi pergi ke Hawaii untuk mempersiapkan invasi ke Filipina dan pertempuran di Okinawa. Divisi lain mendarat di Prancis dan berpartisipasi dalam operasi tempur di Prancis utara, Rhineland dan Jerman tengah.

Kamp Abbot, yang terletak di High Desert di utara kota kecil La Pine dan selatan Bend, hanya memiliki satu fungsi selama 14 bulan keberadaannya – untuk berfungsi sebagai pusat pelatihan Korps Teknik Perang Dunia II. Beberapa tanah bekas kamp tentara dijual untuk pembangunan pada pertengahan 1960-an dan menjadi komunitas resor kelas atas. Satu bangunan tetap dari kamp aslinya. Klub perwira log yang masih cantik sekarang dikenal sebagai "Aula Besar" dan disewa untuk acara seperti konvensi dan pernikahan. Beberapa tamu langsung tahu, mereka telah melangkah ke halaman sejarah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *